Rabu, 19 Oktober 2011

Cinta Satu Malam Oh Indahnya .....

Saat pacaran, semua terasa sangat indah, tiap hari pingin ketemu, selalu rindu mendengarkan suaranya. Minimal sehari bonus sms 100 biji habis kepake hehe..... Seperti lagu masa remaja, memang masa yang paling indah. Jika cinta sudah melekat, mentimun pun terasa coklat eheh... salah... terasa jambu air hahaha....

Saat pacar minta kepastian dan tanggal penentuan serta hari baik, baru pikiran tak karuan...... gimana nanti kalo sudah nikah ya...??? Bisa membina rumah tangga yang sakinah gak yah???? banyak pikiran berkecamuk dalam hati....Setelah puasa 7 hari akhirnya dengan langkah yang mantab kayak seorang kapiten, memantapkan hati untuk menempuh hidup berumah tangga dengan kekasih tersayang.

Kehidupan terasa lengkap setelah bisa kredit rumah dengan menyisihkan gaji dari kerja ikut kompeni, yah Alhamdulillah bisa nyenengin istriku yang cuantik, walau sudah 3 tahun belum memiliki momongan. Mungkin Tuhan belum mempercayaiku tuk bisa memiliki momongan, kayaknya perlu puasa 7 hari lagi neh hehehe....

Hari jumat entah kenapa Sang bidadariku memintaku tuk tidak masuk kerja, Dia mengeluh sakit kepala, seperti biasa aku beliin obat paramex lalu ia pun tertidur sementara aku tinggal ke majid untuk shalat jumat. Saat pulang dari jumatan ada tetangga yang menyusulku ke masjid. Tak ada kata2 yang terucap dari mulutnya. Sesampainya di rumah telah berdiri dengan kokohnya bendera kuning, dan rumah sudah penuh dengan banyak pelayat.

Semua terasa hampa.... Semua terasa tidak adil... Kenapa aku, kenapa aku??????? Kenapa aku selama ini tak tahu Istriku sakit apa?? kenapa dia tak pernah mengeluh sedikitpun?? Haruskah takkan pernah ku dengar lagi suara nyanyiannya merdu dari kamar mandi.....Kenapa?? kenapa?? dan kenapa?? kulihat wajahnya yang pucat, masih menyisakan senyum yang biasa aku lihat jika pergi kerja di pagi hari. Seakan sedang mengucapkan kata2 " Papa... hati2 dijalan yach..." Setelah itu aku tak ingat apa2 lagi.......

Suara ayam jago membangunkanku dari tidur, eh apa ini kok mataku berair...(habis nangis kali ya) masak aku nangis sih? Reflek aku melihat kesampingku... Oh... istriku yang cantik masih tertidur pulas disampingku ... Alhamdulillah... Maha Adil Allah... ternyata semua itu hanya mimpi. Tanpa ragu2 kupeluk, istriku... kucium keningnya... dan...dan...(sensor hehe...) dengan sejuta rasa bahagia.


Note: Kok judul sama isinya gak nyambung ya...???
hehehe...
Tks sobat2 Blogger yang sempet mampir n tolong komentarnya ya....

Baca Coretenku yang lainnya disini.

16 komentar:

  1. Karangannnya Bagus Mas, membangkitkan rasa penasaran lanjutkan

    BalasHapus
  2. sang istri meninggal di alam mimpi, dianya tahu ga?

    BalasHapus
  3. Ceritanya bagus... :)
    Eh ini fiktif kan?

    BalasHapus
  4. @John Terro, bangFIKO> Iya sob, ini cuma karangan hehe...
    @Busana Muslim > Thanks ya.
    @Tihang, r10 > Ini cuma fiksi Sob hehe, thaks ya kunjungann n kommennya.

    BalasHapus
  5. Ceritanya bagus mas. Kirain beneran. Lam kenal n trims sdah mampir ke blog kami.

    BalasHapus
  6. ceritanya bikin sedih juga... kirain beneran ternyata cuman mimpi hehehehehe :D

    BalasHapus
  7. Jadi inget ma mantan pacar xixixi..

    BalasHapus
  8. Bagus ceritanya sob, pinter ngarang neh :)

    BalasHapus
  9. thank Gan info and articles on your blog nice and helpful, always successful and best regards bloggers, bloggers from my blog sprei
    bed cover

    BalasHapus
  10. Jadi pingin angis ... hix..hix...

    BalasHapus
  11. udah deg-degan padahal...

    BalasHapus

Sahabat, Silakan tinggalkan pesan.

Statistik

Yuk Tukeran Link

Copy Paste kode dibawah ke blog anda. Link akan tampak seperti:


Sponsor



Bloggers & Blogging Blogs - BlogCatalog Blog Directory Site Meter

  © Blogger templates ProBlogger Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP